7 Alasan yang buat sensasi ngerjain tugas mepet tiada duanya

Pernah gak sih kamu bertanya-tanya, kenapa ada orang yang hobi ngerjain tugas mepet, padahal deadline udah diumumin jauh-jauh hari sebelumnya. Gak peduli dosen udah bilang seminggu atau sebulan sebelumnya, orang-orang macam ini dengan santai baru keliatan sibuknya di H-1 sebelum tugas dikumpul.

Tapi anehnya, tugas-tugas yang dikerjakan dengan jurus ‘power of kepepet’ semacam ini biasanya enggak kalah lho, dengan tugas-tugas yang udah dipersiapkan matang selama berhari-hari. Jadi enggak heran deh, kalo sekarang malah justru ada banyak orang yang enjoy ngerjain tugas dengan deadline mepet.

Berikut ini, NgeHits sudah rangkum tujuh alasan yang bikin sensasi ngerjain tugas dengan deadline mepet terasa tiada duanya.

1. Inspirasi

Cari Inspirasi via Lifehacker
Cari Inspirasi via Lifehacker

Maksud hati biar tugas cepet selesai, tapi enggak jarang kita malah sulit nemuin inspirasi kalo deadline tugas masih panjang banget. Jangankan satu halaman, nulis dua kalimat aja kerasa berat. Beda banget kalo deadline tugas tinggal beberapa jam lagi. Seolah dihadapkan pada persoalan hidup dan mati, otakmu mendadak bekerja lebih efisien dalam waktu singkat dan inspirasi mengalir deras.

2. Kurang Greget

Mengerjakan Tugas via Assignment Solutions
Mengerjakan Tugas via Assignment Solutions

Sulit dijelasin dengan kata-kata, tapi emang ngerjain tugas jauh-jauh dari deadline bakalan terasa hampa. Enggak ada sensasi-sensasi atau tantangan yang bakal buat kamu ngerasa dikejar-kejar. Dan lagi, ngerjain tugas lebih awal biasanya malah semakin menggoda kita buat menunda-nunda pekerjaan, karena ngerasai masih ada banyak waktu.

3. Jangan persulit hidup

Browsing di Tablet via Square Space
Browsing di Tablet via Square Space

‘Hidup sudah sulit, enggak perlu dipersulit’. Nah, kalo kamu menganut paham ini, kayaknya kamu emang layak disebut sebagai deadliner, alias orang yang hobi ngerjain tugas mepet, sejati. Bagi orang-orang kayak kamu, nyelesain tugas lebih awal justru enggak masuk akal. Kalo bisa dikerjain besok, kenapa harus sekarang? Betul nggak?

4. Malas

Santai via Good Therapy
Santai via Good Therapy

Dengan setumpuk alasan yang sudah kamu susun di dalam pikirannmu, jauh di dalam lubuk hati kamu tahu bahwa faktor sebenarnya kenapa kamu enggak segera nyelesain tugas cuma satu: malas. Kamu tahu sudah ada tugas menanti dan kamu tahu itu penting. Cuman buat bergerak dan mulai nulis aja rasanya kok males banget. Hasilnya, kamu mutusin buat menunda dan menunda. Anehnya, semangat membara baru muncul ketika deadline sudah mengintip.

5. Deadline

Bekerja dengan Deadline via Lifehacker
Bekerja dengan Deadline via Lifehacker

Deadline jadi motivasi terbesarmu buat nyelesein tugas. Dari yang awalnya malas, kamu jadi lebih semangat, meski sedikit terpaksa, karena tenggat waktu yang udah semakin dekat. Meski kamu merasa gak bisa, kamu memaksakan dirimu karena udah kebayang gimana rasanya kena damprat atasan atau dosen, kalo tugas yang diserahkan ke kamu enggak selesai tepat waktu.

6. Otak Kepepet

Mengerjakan Tugas via Pinterest
Mengerjakan Tugas via Pinterest

Bisa jadi memang ada orang-orang yang ditakdirkan untuk terus mengerjakan kewajiban mereka jelang deadline, karena memang otak mereka didesain untuk bekerja maksimal dalam kondisi tertekan. Fase-fase kritis menjelang berakhirnya tenggat waktu tugas justru membuat otak para deadliner ini kian cemerlang. Ide-ide yang awalnya macet, mengalir dengan mudahnya karena kondisi terpaksa.

7. Adrenalin

Mengerjakan Tugas via The Art of Ed
Mengerjakan Tugas via The Art of Ed

Percaya atau enggak ngerjain tugas dengan deadline mepet bakal buat adrenalin kamu mengalir deras. Meski deg-degan, rasanya ada sensasi tersendiri ketika bekerja dengan membayangkan apa yang bakal terjadi, kalo tugasmu gak selesai tepat waktu. Dan ketika akhirnya nanti kamu berhasil lolos dari ‘maut’, kamu bakal merindukan sensasi serupa – yang ujung-ujungnya bikin kamu ngerjain tugas dengan mepet lagi.

Nah itu tadi tujuh alasan mengapa ngerjain tugas mepet dengan tenggat waktu terasa lebih menyenangkan. Punya teman atau sahabat yang punya kebiasaan seperti ini? Jangan lupa bagikan tulisan ini ke mereka, ya.